WELCOME
Supaya Tetap Eksis, Untuk Semua Pengunjung Arya Wiguna' s Blog. Klik lah iklan Dibawah 1 x/hari dan Pada Saat Mengklik Link Artikel atau Link Download dan Semua Link yang ada di Blog ini ditunggu selama kurang lebih 5 detik sampai ada bacaan ,lalu diklik skip adnya. Dengan Demikian Anda telah berdonasi untuk kemajuan blog Ini. Terima Kasih
Khusus Link Mediafire Tips Downloadnya Klik Disini!!!

Monday, April 11, 2011

Praktek Mandiri Fisioterapi Siapa Takut ???

 
 
Belakangan ini saya mendapat beberapa pertanyaan tentang alat-alat fisioterapi yang saya tawarkan di blog saya ini, tentu saja tentang harga dan bagaimana kualitas alat yang saya tawarkan serta bagaimana seandainya kalau mereka membelinya secara paket, artinya modalitas apa saja yang standar yang dipakai untuk membuka praktek/klinik fisioterapi secara mandiri.
Sebenarnya untuk bisa membuka praktek baik itu secara mandiri ataupun praktek bersama dokter spesialis, tidak banyak modal yang kita keluarkan. Tiga atau empat modalitas saja kita insyaAllah sudah bisa buka praktek, misalnya Infra Merah, TENS, US, serta jangan lupa, kita mempunyai modalitas yang yang tidak bisa dibeli di toko atau di agen alat fisioterapi yaitu manual terapi (bisa berupa terapi latihan, terapi latihan khusus, manipulasi terapi dan tentu saja massage yang kadang fisioterapis sendiri alergi dengan istilah ini). Standar minimal ini sudah cukup untuk buka braktek di daerah kota kecil atau ditengah kampung. 
 
Untuk di daerah yang lebih kota lagi kita bisa menambahnya dengan Diatermi/SWD. Diatermi ini walaupun teman sejawat fisioterapi kita di luar negeri sudah mulai meninggalkannya, terutama para fisioterapis yang hobi dengan manual terapi yang memang konsumen disana kebanyakan yang dicari adalah manual/manipulasi terapinya. Dan juga kontroversi tentang diatermi itu sendiri. Tetapi untuk fisioterapi di Indonesia sendiri khususnya di daerah kota kecil diatermi masih diperlukan, tentu saja untuk meningkatkan daya jual fisioterapi agar bisa bersaing dengan praktek-praktek pengobatan yang lain. Kita sendiri tahu berapa ratus model praktek pengobatan yang ada di Indonesia ini yang notabene dalam prakteknya mereka menggunakan modalitas yang hampir sama atau bahkan sama dengan modalitas fisioterapi yang kita punya. Dan SWD dan US ini setahu saya untuk sementara hanya fisioterapis yang memakainya.
 
Tentu saja kita sebagai fisioterapi seperti yang saya katakan tadi mempunyai modalitas yang tidak dimiliki oleh profesi lain yaitu manual terapi. Kita sebagai fisioterapis harus bisa memaksimalkan kemampuan kita dalam menerapkan modalitas ini, karena modalitas inilah yang sebenarnya modalitas utama andalan kita. 
 
Ada beberapa kasus yang memang harus menggunakan diatermi, seperti misalnya adnesitis, sinusitis dan semisalnya. Dan ada juga beberapa kasus yang memang harus kita tangani secara manual, misalnya; stiff joint, CP, entrapment neuritis, Stroke dan masih banyak lagi.
Memang berapa sih modal yang diperlukan untuk bisa buka praktek mandiri?
Berikut saya berikan sedikit gambarannya...
1. Infra Merah, harga Rp.500.000,-/unit
2. TENS/IDC, alat yang saya tawarkan seharga Rp.800.000,-/unit
3. Ultrasound terapi, harga Rp.6 juta – 7 juta.
4. SWD, harga Rp.9 juta – 10 juta.
Totalnya : 500rb + 800rb + 6jt + 9jt = Rp.16.300.000,-
 
Terus terang produk di atas semua made in China, ini bukanya saya nge-fans dengan china, terapi menurut kita sebagai pemula dalam hal buka praktek belum perlu membutuhkan alat fisioterapi yang lebih canggih (baca; lebih awet/tahan lama) dalam artian buatan Amerika atau eropa. Disamping itu juga karena memang modal kita belum banyak. Yang kedepannya nanti kalau praktek kita sukses dan mempunyai banyak pelanggan kita bisa menggantinya dengan alat yang lebih canggih lagi. Satu lagi modalitas fisioterapi yang kadang (baca;selalu) kita butuhkan untuk kasus-kasus berupa entrapment neuritis daerah vertebra (seperti Cervical Root Syndrome, HNP, atau Ischialgia karena gangguan facet joint), yaitu Traksi mesin/elektrik. Saya menawarkan traksi lokal made in kita sendiri dengan harga Rp.21jt, made in China Rp.23jt, made in Korea Rp.55jt.
Bagi teman-teman sejawat fisioterapi yang berkeinginan untuk membuka praktek fisioterapi mandiri sudah tidak perlu khawatir lagi tentang modal yang harus dikeluarkan. Belilah alat sesuai dengan kemampuan kita saat ini dulu, dan jangan dipaksakan. 
 
Yang lebih penting dari semua diatas adalah promosi dan komunikasi harus kita lakukan, kita bisa buka praktek tetapi tidak bisa promosi dan berkomunikasi juga percuma, praktek kita tidak akan jalan.
 
Dan yang paling penting, setelah kita berusaha sekuat tenaga sesuai dengan kemampuan kita, jangan lupa hasilnya kita pasrahkan semuanya kepada Yang Di Atas, sambil terus berusaha mengevaluasi diri.

Comments :

0 comments to “Praktek Mandiri Fisioterapi Siapa Takut ???”

Post a Comment

←   →

EXchange Link

With Text
With Banner
Arya
Tukar Link Otomatis Klik Disini!!!
 

Copyright © 2009 by Aryawiguna's Blog

Template by Blogger Templates | Powered by Blogger